Tes DNA: Hitler Keturunan Yahudi dan Afrika

Diktator Nazi, Adolf Hitler dikenal sebagai seorang yang rasis, ia meyakini keunggulan bangsa Jerman atau ‘Arya’ di atas ras-ras lainnya. Bahkan Hitler terang-terangan menunjukkan kebenciannya pada bangsa Yahudi.

Namun, berdasarkan tes DNA yang dilakukan baru-baru ini menunjukkan fakta mencengangkan, Hitler ternyata keturunan Yahudi dan Afrika.

Sample diambil dari kerabat Hitler menunjukkan secara biologis ia memiliki keterkaitan dengan sub ras yang berusaha ia musnahkan.

Adalah jurnalis, Jean-Paul Mulders dan sejarawan, Marc Vermeeren  yang menggunakan DNA untuk melacak 39 kerabat ‘sang Fuhrer’ awal tahun ini. Termasuk, seorang petani Austria yang diketahui satu-satunya sepupu Hitler, Norbert H.

Sampel DNA juga diambil dari seorang warga Amerika Alexander Stuart-Houston, 61, cucu keponakan Hitler.

Sebuah koran Belgia mengabarkan, sampel dari saliva atau air liur yang diambil dari orang-orang tersebut yang melacak asal usul darah Hitler. Kromosom yang disebut Haplopgroup E1b1b (Y-DNA) terdapat dalam sejumlah sampel itu, dan sangat jarang ditemui di Jerman, bahkan di Eropa Barat.

“Ini biasanya ditemukan di Maroko, Aljazair, Libya, Tunisia juga diantara Yahudi Ashkenazi dan Sephardic,” kata Vermeeren, seperti dimuat laman Daily Mail, 23 Agustus 2010.

“Ini salah satu postulat bahwa Hitler ternyata bagian dari ras yang ia benci,” tambah Mulders dalam Majalah Knack.

Haplogroup E1b1b1, yang menyumbang sekitar 18-20 persen dari ras Ashkenazi — dan 8,6 persen sampai 30 persen dari Sephardic-kromosom Y, tampaknya menjadi salah satu pembangun garis keturunan utama dari penduduk Yahudi.

“Ini hasil yang mengejutkan,” kata Ronny Decorte, spesialis genetik yang setuju Hitler mungkin punya akar di Afrika Utara.

Majalah Knack mengatakan, DNA diuji dalam kondisi laboratorium yang ketat untuk mendapatkan hasil maksimal.

Ini bukan pertama kali sejarawan meyakini Hitler keturunan Yahudi.  Ayahnya, Alois, diyakini keturunan tak sah seorang pembantu bernama Maria Schickelgruber, dan seorang pria Yahudi yang saat itu berusia 19 tahun bernama Frankenberger.

Sebuah laporan menyebutkan, keponakan Hitler, Patrick pernah mengirimkan surat kaleng ke pamannya — memperingatkan tentang isu sensitif soal darah campuran Alois Hitler.

Menanggapi itu, Hitler pernah memanggil pengacaranya, Hans Frank untuk menyelidiki hal itu. Sebelum Perang Dunia II pecah, klaim itu diumumkan ‘tanpa dasar’.

“Hitler tak akan senang dengan temuan ini,” kata Decorte dari Universitas Katolik Leuven.  “Ini bertentangan dengan konsepsi Nazi terhadap dunia — bahwa ras dan darah adalah persoalan sentral.”

Klaim Hitler bahwa dia ‘murni’ dan ‘Arya’ sama sekali tak terbukti.

• VIVAnews

One comment

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s