Aksi Pembunuh Berantai Itu Terekam CCTV

Stephen Griffiths, mahasiswa doktoral di bidang kriminologi pembunuhan, dipastikan menjadi tersangka pembunuhan berantai sejumlah pekerja seks komersial di Bradford, Inggris. Polisi memegang rekaman CCTV yang memperlihatkan kebengisan pria 40 tahun yang masih lajang ini.

Kamera CCTV di koridor apartemennya memperlihatkan Griffiths dengan dingin membantai Suzanne Blamires (36 tahun) dengan krosbow dan pisau. Awalnya pria ini tak menyadari aksinya menembakkan krosbow itu terekam CCTV. Setelah sadar, Griffiths dengan tenang melihat ke kamera dan mengacungkan jari tengahnya.

Rekaman CCTV ini seharusnya ditontonkan di pengadilan, namun karena Griffiths mengakui pembunuhan itu, rekaman tak pernah diputar secara resmi. Namun Daily Mail mendapatkan foto dari rekaman itu.

Kamera keamanan ini memperlihatkan Griffiths tiba di flatnya bersama pekerja seks Blamires pada dinihari 22 Mei 2010. Mereka terlihat bercakap-cakap sepanjang koridor, dan perempuan itu mengikuti Griffiths masuk ke dalam flat.

Semenit setelah itu, Blamires terlihat berlari di koridor itu, dikejar pria yang telah mengenakan sarung tangan hitam dan menyeringai itu. Griffiths berhasil mengejar Blamires, dan terjadilah pergumulan. Blamires terkapar ke lantai. Tubuhnya lalu diseret ke koridor yang mengarah masuk ke dalam flat Griffiths.

Dengan tenang, Griffiths menembakkan krosbow ke badan, dan kepala wanita malang itu. Lalu tubuh yang tak berdaya itu diseret masuk ke dalam flat. Dan Griffiths lalu kembali ke luar, mengarah ke kamera sambil tersenyum penuh kemenangan.

Beberapa hari setelah itu, Griffiths terlihat meninggalkan flat dengan membawa kantong sampah. Satu waktu, dia terlihat membawa sebuah plastik hitam besar di pundak kanannya, begitu berat sehingga pakaiannya teregang.

Diduga setelah itu, Griffiths berjalan di jalanan umum menuju stasiun kereta api. Dia menaiki kereta api menuju Shipley untuk membuang jasad Blamires di Sungai Aire.

Belakangan, penyelam polisi menemukan 81 potongan tubuh di sungai itu, termasuk tangan dan kepala Blamires yang masih tertempel peluru krosbow dan pisau. Dan potongan tubuh Shelley Armitage, diduga korban lainnya, juga ditemukan di sana.

Ketika polisi bertanya pada Griffiths, berapa yang sudah dia bunuh, dengan tenang dia menjawab, “Lima.”

Dia mengaku setelah membunuh tiga wanita, lalu memutilasinya. Bahkan beberapa potongan tubuh mereka dia masak dan makan.

Pekan lalu, Griffiths telah dipenjara seumur hidup setelah mengakui pembunuhan tiga wanita yang semuanya berprofesi pekerja seks komersial. Dan saat di penjara, Griffiths melakukan mogok makan. Sementara polisi ingin membongkar lebih lanjut kemungkinan dia telah melakukan pembunuhan lainnya.

(np)
• VIVAnews

Iklan

One comment

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s