Para Atlet Ini Alami Kematian Mendadak

Serangan jantung tidak hanya terjadi saat terkejut, terlalu lelah atau terlalu stres. Banyak kasus serangan jantung yang terjadi saat pengidapnya sedang tertidur pulas. Seringkali kasusnya terlambat diketahui, sehingga mengakibatkan kematian saat tidur.

Namun, tidak sedikit pula kasus serangan jantung menyerang mereka yang terlalu mengumbar tenaga dalam melakukan aktivitas olahraga. Ketahui lah gejala-gejala umum serangan jantung, seperti nyeri pada otot, sesak nafas, kelelahan, jantung berdebar serta mengalami pusing hingga pingsan.

Dalam sejarahnya, kematian mendadak tidak asing terjadi di dunia olahraga. Berikut nama-nama atlet yang mengalami kematian nahas saat berolahraga:

490 SM: Phidippides menjadi atlet pertama yang meninggal saat berolahraga. Berawal saat Phidippides berlari sejauh 26,2 kilometer dari Marathon ke Athena untuk menyampaikan berita tentang kemenangan Yunani atas Persia. Ia adalah pelari maraton pertama dalam sejarah. Saat menjalani tugasnya, tiba-tiba ia roboh dan meninggal. Ini merupakan pengalaman pertama kematian mendadak seorang atlet.

1923: Atlet joki, Frank Hayes mengalami serangan jantung fatal saat mengikuti perlombaan pada 1923. Menunggangi kudanya yang bernama Sweet Kiss, Frank berhasil menempuh garis finish dan memenangi perlombaan. Namun, dengan tubuh tidak bernyawa. Dengan kemenangan inilah, Frank dinobatkan sebagai yang pertama dan satu-satunya joki yang memenangi perlombaan secara anumerta.

12 Agustus 1989: Pesepakbola internasional asal Nigeria, Samuel Okwaraji meninggal saat pertandingan kualifikasi antara Super Eagles dan Angola. Samuel merupakan pemain yang dikontrak secara profesional oleh AS Roma di Italia setelah ia menyelesaikan studinya di Roma.

4 Maret 1990: Eric “Hank” Gathers adalah bintang basket perguruan tinggi di Loyola Marymount University, Amerika yang roboh dan meninggal saat mengikuti pertandingan basket. Dia baru berusia 23 tahun saat itu.

November 1995: Skater, Sergei Grinkov ambruk dan meninggal karena serangan jantung di Lake Placid, New York. Sergei yang berusia 28 tahun tewas ketika sedang berlatih dengan istrinya, Ekatarina Gordeeva untuk mempersiapkan penampilan mereka dalam Tur Bintang Es pada 1995-1996.

1997: Emmanuel Awanegbo, pesepakbola asal Nigeria yang bergabung dengan klub sepakbola di Jerman, tewas ketika pertandingan baru berlangsung 12 menit. Kematiannya disebutkan karena mengalami masalah gagal jantung.

6 Oktober 1998: Stéphane Morin, seorang pemain hoki es Kanada, meninggal di tempat selama pertandingan Liga Eishockey Deutsche sebagai anggota Ibukota Berlin. Stéphane meninggal pada usia 29 tahun.

Februari 2000: John Ikoroma, pemain junior Nigeria yang baru berusia 17 tahun mendapat serangan jantung ketika mengikuti pertandingan persahabatan di Uni Emirat Arab. Ia baru dicoba mengikuti pertandingan bersama Al Wahda saat klubnya melawan klub Astona dari Kazakhstan. Ia jatuh 20 menit menjelang peluit akhir dan ia dipastikan tewas di rumah sakit.

26 Juni 2003: Pemain bola asal Kamerun, Marc-Vivien Foe meninggal ketika bermain melawan Kolombia di semifinal Piala Konfederasi. Pemain Manchester City ini roboh di pusat lingkaran dan semua usaha untuk menyelamatkannya gagal. Hasil otopsi menunjukkan, pria berusia 28 tahun ini memiliki gangguan sistem elektris pada hatinya.

25 Januari 2004: Striker tim Benfica Hungaria internasional, Miklos Feher, 24, ambruk saat pertandingan Liga Premier Portugal melawan Vitoria Guimaraes dan tidak pernah sadar kembali. Hasil otopsi menunjukkan ia menderita kelainan pada jantungnya.

27 Oktober 2004: Pemain belakang Sao Caetano, Serginho, 30, ambruk saat pertandingan divisi Brazil pertama antara klub Sao Caetano dan Sao Paulo dan kemudian meninggal dunia. Kematiannya menimbulkan kontroversi besar  setelah otopsi mengungkapkan bahwa, hatinya memiliki berat 600 gram, dua kali lebih besar dari ukuran normal.

9 April 2005: Scott Robert Mason, 29, seorang pemain kriket Australia yang bermain kriket kelas pertama untuk harimau Tasmania, meninggal dunia setelah menderita serangan jantung mendadak selama pertandingan.

17 Jan 2007: Keeley Dorsey, 19, yang menjalankan kembali tim sepakbola Universitas Florida Selatan, meninggal dunia selama latihan dengan timnya. (art) • VIVAnews

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s